Gempa Aceh 11 April 2012, Akibat Sesar Geser

Oleh Rovicky Putrohari

Gempa kuat yang pusatnya berada di laut disebalah barat Aceh ini mengagetkan sekaligus menegangkan karena adanya peringatan tsunami dari BMKG. Tentusaja gempa dengan kekuatan 8.1 (versi BMKG) ini diperkirakan memiliki kedalaman 30 Km yang memang akan memicu tsunami warning.

Menurut BMKG, ada 2 gempa besar yg terjadi (Terimakasih Pak Budi):

  1. Jam 15 38 wib lokasi 2.4 LU – 92.9 BT M 8.3 ( updated, awalnya 8.9, dan 8.5) sedangkan usgs M 8.6 dan diikuti gempa susulan disekitarnya dg arah timur barat
  2. Jam 17 43 wib lokasi 0.8 LU – 92.3 BT M 8.1 (updated, awalnya 8.8), usgs M 8.2 lokasi ini bergeser ke selatan dan diikuti gp susulan disekitarnya dg M yg lebih kecil.

Terhadap kedua kejadian itu BMKG mengeluarkan peringatan dini tsunami. Terjadi tsunami kecil dari gempa yang pertama.

Dari peta dapat dilihat bahwa lokasi gempa berada disebalah barat dari zona penunjaman yang diperkirakan berasal dari patahan geser Ninety East Ridge. Gempa ini mirip dengan gempa yang terjadi pada bulan Januari lalu yang sudah ditulis disini : Gempa Aceh Dinihari : Mengapa tidak menyebabkan tsunami ? Lokasi pusat gempa yang sekarang ini juga sangat berdekatan dengan gempa 11 Januari 2012 ini.

Penjelasan dibawah ini mirip seperti penjelasan gempa yang terjadi tanggal 11 Januari lalu.

Gempa Sesar Geser atau Patahan Geser

Menurut hasil analisa tensor yang diperoleh dari USGS, Data focal mechanisms atau CMT-solution di bawah menunjukan bahwa gempa ini adalah strike-slip faulting. Lokasinya ada di lempeng Samudra Hindia. Di Lempeng samudra ini struktur yang dominan adalah “transform ridges”yang berarah NNE-SSW, yang disebelah barat disebut Ninety East Ridge (NER), dan yang di timur dinamai Investigator Fracture Zone (IFZ)”. Gempa 8.1 SR ini posisinya diantara NER dan palung Sumatra. Kemungkinan besar ini berupa strike slip fault.

Perbandingan analisa tensor gempa 11 Januari dan 11 April 2012 di Aceh.

Lokasi gempa 11 Januari 2012 dan 11 April 2012

Tidak menyebabkan tsunami ?

Jenis-jenis sear atau patahan

Lokasi gempa ini berada di laut, dengan besaran 8.9 (USGS) dan 8.1 SR (BMKG) gerakan ini mungkin memiliki sedikit dislokasi vertikal. Bandingkan dengan patahan thrust yang memiliki dislokasi (perubahan lokasi) secara vertikal.

Walaupun tidak berbahaya seperti sesar naik, bukan berarti sesar geser ini tidak menyebabkan tsunami. Karena seperti kalau kita menggeserkan ember penuh air juga tetap menyebabkan gelombang besar, bukan ?. Apalagi terlihat ada komponen vertikalnya juga. Terjadi dan terbentunya tsunami besar seringkali akibat sesar thrus yang dominan geseran vertikal.

Terbentuknya tsunami akibat gerakan thrust (sesar naik) secara vertikal

Bandingkan dengan sesar (patahan) penyebab tsunami seperti disamping ini. Pada gempa didaerah subduksi atau zona tubrukan maka terbentuk gerakan vertikal yang menyebabkan adanya dislokasi vertikal mengangkat tubuh air yang menjalar menjadi sebuah gelombang tsunami.

Pembentukan stress peregangan yang dapat mengumpulkan tenaga ini bisa dalam tenggang waktu (elapse time) 10 hingga 100 tahun. Semakin lama tergencet maka semakin besar tenaga yang akan dilepaskan.

Sumber