Berkreasi menyusun proteksi dan investasi sendiri

JAKARTA. Produk unitlink sudah menjadi penyumbang pendapatan paling besar bagi banyak perusahaan asuransi. Otomatis, produk asuransi yang menggabungkan asuransi dan investasi dalam satu paket ini sudah memiliki banyak pengikut. Nasabah terpikat lantaran berharap unitlink bisa mendapat manfaat ganda sekaligus, yaitu perlindungan asuransi dan investasi.

Namun, kalangan perencana keuangan menilai harapan itu susah terwujud. Freddy Pieloor, perencana keuangan dari MONEYnLOVE, menilai, unitlink bukan alat investasi dan alat proteksi yang paling benar. “Investasi itu harus dipisahkan dari asuransi. Itu tidak bisa ditawar lagi,” kata Freddy.

Perencana keuangan dari Shildt Financial Planner Risza Bambang menilai, sebenarnya bukan salah perusahaan asuransi membuat produk unitlink. Masalahnya, masih banyak konsumen yang tidak mau repot. “Jadinya mereka membayar fee proteksi lebih tinggi dan mendapat hasil investasi yang lebih rendah di unitlink,” kata Risza.

Buat Anda yang sudah kadung memiliki unitlink, silakan baca rubrik Kocek terdahulu, Andai Terpaksa Melego Jangan Cuma Melongo di Mingguan KONTAN No 41-XV, Edisi 4-10 Juli 2011. Anda yang baru tersadar untuk memiliki proteksi dan berinvestasi, silakan simak ringkasan saran dari beberapa perencana keuangan yang berbagi tips dan wawasan untuk membuat ‘unitlink’ sendiri.

Sisi proteksi

Untuk mempermudah contoh penyusunan ‘unitlink’ ini ada beberapa asumsi. Mari kita ambil contoh sebuah keluarga muda yang memiliki dua anak. Suami berusia 32 tahun dan istri 28 tahun, adapun usia anak-anak masing-masing tujuh tahun dan lima tahun. Keluarga ini sudah membeli rumah dengan KPR bertenor 10 tahun dan cicilan sudah berjalan selama tiga tahun.

Baik suami maupun istri bekerja dengan penghasilan masing-masing Rp 10 juta dan Rp 5 juta. Dari penghasilan ini, mereka bisa rutin menyisakan duit bulanan Rp 3 juta atau dengan kata lain menghabiskan biaya hidup bulanan Rp 12 juta. Nah, baru-baru ini mereka merasakan perlu memiliki produk asuransi dan investasi.

Sebelum memulai rencana membuat proteksi dan investasi, perencana keuangan dari First Principal Financial Pte Ltd Singapura Fauziah Arsiyanti meminta keluarga ini menyiapkan dana darurat (emergency fund) minimal tiga sampai enam bulan biaya hidup bulanan. Anda bisa menyiapkan dana darurat ini dalam dua bagian: tabungan atau deposito dan emas.

“Tujuan dana darurat itu, bila ayah atau ibu kehilangan pekerjaan tetap, dana itu bisa menghidupi keluarga sampai mendapat pekerjaan baru,” kata perempuan yang kerap dipanggil Zizi ini.

Setelah itu, Risza menyarankan keluarga ini membuat garis rencana hidup. Garis ini berisi tahun-tahun krusial yang mengidentifikasi rencana-rencana keluarga dan membutuhkan biaya besar. Sebut saja masa-masa anak-anak bakal masuk sekolah, mulai tingkat dasar hingga perguruan tinggi, dan bila perlu sampai biaya menikahkan mereka. Tercantum pula tujuan finansial orangtua untuk beribadah haji, misalnya, hingga pensiun kelak.

Setiap rencana finansial tersebut harus berisi estimasi biaya yang diperlukan. “Lalu, tentukan rencana proteksi dan investasi Anda,” kata Risza.

Paling tidak, ada empat jenis perlindungan yang dibutuhkan sebuah keluarga, yaitu asuransi kematian atau jiwa, asuransi kesehatan, asuransi kecelakaan, dan dana pensiun. Freddy menyarankan Anda membeli polis asuransi jiwa berjangka (term life) dengan uang pertanggungan (UP) yang pas.

Cara menghitung UP dalam kasus ini adalah menjumlahkan total kebutuhan biaya pendidikan dua anak hingga minimal sarjana, biaya hidup untuk lima sampai sepuluh tahun, dan biaya untuk memenuhi rencana-rencana keuangan yang lain.

Selanjutnya, miliki asuransi kesehatan untuk seluruh anggota keluarga. Freddy meminta Anda mengecek keberadaan fasilitas perlindungan kesehatan dari kantor. Kalau belum cukup, silakan membeli asuransi kesehatan sesuai kelas kamar atau mengambil sistem cash plan dengan limit yang sesuai.

Untuk kepemilikan asuransi kecelakaan diri, Anda bisa mengambil polis, misalnya, Rp 500 juta. Anda bisa membeli asuransi ini terpisah atau menyatu dengan asuransi jiwa term life. Yang pasti, “Jangan membayar premi asuransi berlebihan,” kata Freddy.

Zizi menambahkan, kepemilikan asuransi ini tidak harus sekaligus seluruh keluarga. Bila kemampuan saat ini baru untuk ayah dan ibu saja, ya, tak masalah. Dia menyarankan keluarga ini mengalokasikan duit Rp 1 juta per bulan untuk asuransi. “Nanti bila ada bonus atau tunjangan lain bisa untuk melengkapi asuransi yang belum dimiliki,” kata Zizi.

Sisi investasi

Secara garis besar, Risza menyebut ada dua jenis investasi, yaitu paper investment (investasi surat berharga) dan investasi murni. Investasi berwujud kertas itu berupa deposito, Reksadana, saham, dan obligasi. Investasi seperti ini cocok bagi Anda yang tidak punya waktu dan ogah repot. Adapun investasi murni adalah Anda membiakkan duit secara langsung di sektor properti, berbisnis, atau memiliki logam mulia. “Sedikit repot, tapi return dan risiko investasi lebih baik,” kata Risza.

Untuk mendanai pendidikan anak pertama masuk SMP nanti, Zizi menyarankan keluarga ini berinvestasi di reksadana campuran. Alokasi untuk investasi ini cukup Rp 1 juta sebulan. Dengan asumsi return reksadana campuran 20% per tahun, bakal terkumpul duit yang cukup untuk membayar uang pangkal SMP dan uang bulanan sekolah selama tiga tahun.

Untuk anak kedua yang mau masuk SD, Zizi menyarankan membeli logam mulia dengan alokasi rutin Rp 1 juta per bulan. Risiko investasi logam mulia lebih kecil dari risiko investasi di reksadana. “Cocok untuk menabung jangka pendek,” kata Zizi.

Adapun rencana lain bisa dipenuhi keluarga ini saat ayah dan ibu mendapat kenaikan gaji dan bonus. Kunci sukses berinvestasi, ungkap Zizi, adalah menabung sedini mungkin secara rutin dan disiplin. “Walau tidak besar, efek compounding interest (bunga majemuk atau bunga berbunga) membuat nilai tabungan jadi besar,” kata Zizi.

Adapun Freddy menyarankan keluarga ini mengalokasikan minimal 30% pendapatan untuk investasi, termasuk KPR. Dari situ, Anda bisa menaruh di berbagai produk investasi dengan porsi logam mulia sekitar 10%-15%, reksadana saham 15%, reksadana campuran 25%, dan properti 50%. “Cicilan KPR bisa masuk investasi properti, apalagi untuk rumah kedua, ketiga, dan seterusnya,” kata Freddy.

Risza malah menilai kepemilikan rumah bisa menjadi salah satu model penyiapan dana pensiun paling sederhana. Kala Anda masuk pensiun, usia anak-anak sudah dewasa dan tinggal di rumah masing-masing, “Jual saja rumah sekarang dan beli rumah lain di daerah yang lebih murah. Sisanya untuk membiayai pensiun,” kata Risza.

Adapun untuk berinvestasi di paper investment, Risza menyarankan Anda membeli reksadana pendapatan tetap dan obligasi pemerintah yang relatif aman dari risiko. Bila Anda mau sedikit ribet, berinvestasi di logam mulia bisa membuat duit Anda berbiak lebih cepat.

Yang jelas, menyusun proteksi dan investasi mandiri seperti ini memiliki banyak kelebihan. Yakni biaya murah, nilai proteksi lebih tinggi dan worth it, serta bisa meraih return investasi yang lebih tinggi. “Kelemahannya, Anda agak capek karena harus berpikir sendiri,” kata Risza. Nah, mau pilih yang mana, terserah Anda!

Sumber